Tujuh sentimen berikut akan menjadi penggerak IHSG pada 2019

Pergerakan IHSG sepanjang tahun 2018 tidak dipungkiri terimbas oleh berbagai sentimen, baik dari domestik maupun global. Akan tetapi, tampaknya IHSG lebih banyak terpengaruh oleh sentimen global. Hingga Jumat (21/12), IHSG turun 3,02% secara year to date atau sejak awal tahun.

Analis Senior CSA Research Institute, Reza Priyambada menilai bahwa tahun depan IHSG masih akan lebih banyak dipengaruhi sentimen global yang hampir mirip dengan tahun ini. Pertama, masih adanya potensi perang dagang seiring sikap kedua petinggi negara, baik AS maupun Tiongkok, yang belum terlihat melunak. “Terkait pengenaan tarif impor, kondisi ini terus berulang maka bukan tidak mungkin akan mempengaruhi perkembangan ekonomi global,” ujar Reza, Selasa (25/12).

Kedua, rencana kebijakan Federal Reserve untuk kembali menaikkan suku bunganya. Ketiga, silang pendapat antara Trump yang didukung oleh kubu Partai Republik dengan Demokrat di dalam Kongres juga kemungkinan akan terjadi. Masalah ini muncul ketika Trump meminta anggaran besar untuk mendirikan tembok pembatas antara AS dan Meksiko.

Kubu Demokrat hanya menyetujui sebagian dari anggaran ini. Bukan tidak mungkin, sikap keras Trump ini akan terjadi pada pengambilan kebijakan-kebijakan lainnya yang pada akhirnya membuat pelaku pasar bereaksi negatif IDN Poker. Masih ada lagi beberapa sentimen yang bersifat makro pada ekonomi AS. Selain itu, akan dipengaruhi oleh kinerja para emiten AS.

Keempat, ialah kondisi yang ada di Uni Eropa. Entah itu terkait Brexit, penyelesaian anggaran berbagai negara Uni Eropa yang bermasalah, pertumbuhan ekonomi dan industri, hingga langkah European Central Bank (ECB) yang akan mulai mengurangi program stimulusnya.

Dengan adanya pengurangan tersebut, meski dari sisi ECB ini akan bagus untuk pertumbuhan ekonomi negara-negara Uni Eropa secara mandiri namun, belum tentu di mata pelaku pasar yang kemungkinan akan menilai pertumbuhan ekonomi Uni Eropa masih perlu bantuan finansial dari ECB. Berbagai kondisi tersebut dapat memengaruhi laju bursa saham Eropa dan juga pergerakan nilai mata uangnya.

Pelemahan euro akan membuka peluang penguatan dollar AS, dan indeks dollar sehingga dapat berimbas negatif pada pergerakan mata uang Asia, termasuk rupiah.

Kelima, ialah perkembangan ekonomi Tiongkok. Perkembangan ini seiring menjadi perhatian pelaku pasar karena mengingat Tiongkok tidak hanya menjadi bagian dari negara-negara besar dan berpengaruh, juga merupakan mitra dagang utama Indonesia yang memiliki nilai perdagangan terbesar di antara negara-negara lainnya. Oleh karena itu, bila sesuatu hal negatif terjadi pada ekonomi Tiongkok maka reaksi pelaku pasar cenderung negatif.

Keenam ialah dari dalam negeri. Adanya rilis berbagai indikator utama makronomi internal selalu menjadi perhatian pelaku pasar. Biasanya pelaku pasar mencermati rilis pertumbuhan ekonomi kuartalan, inflasi, neraca perdagangan, dan cadangan devisa. Selain itu, pasar juga mengaitkannya dengan pergerakan nilai tukar rupiah.

Sepanjang tahun 2018, rupiah telah terdepresiasi 8,7% seiring reaksi negatif pelaku pasar terhadap imbas sentimen global dan sentiman dari dalam negeri yang di bawah perkiraan sebelumnya. “Rupiah di tahun 2019 diperkirakan akan bergerak dalam rentang Rp14.300-15.250. Pada RAPBN 2019 telah disetujui kurs rupiah sebesar Rp 15.000 per dollar AS,” paparnya.

Ketujuh ialah sentimen maupun pemberitaan dari para emiten. Rilis berbagai perkembangan kinerja emiten menjadi hal yang penting bagi pelaku pasar karena dapat mengetahui apakah kinerjanya meningkat, tetap/stagnan, maupun menurun.

“Hal yang perlu diperhatikan adalah alasan di balik kenaikan maupun penurunan dari kinerja. Apakah karena secara sektoral atau karena memang manajemen kurang mampu dalam mengelola perusahaan,” kata Reza.

Jika secara sektoral terjadi penurunan tapi manajemen mampu bertahan dengan pertumbuhan tipis, maka kondisi ini hanyalah bersifat sementara dan masih memiliki peluang untuk kembali meningkat ke depannya. Adanya pemberitaan juga dapat mempengaruhi pergerakan harga sahamnya. Pelaku pasar pun dapat memanfaatkan pemberitaan tersebut untuk mengambil posisi, baik beli maupun jual.

Ini tantangan Indofood CBP Sukses Makmur tahun depan menurut analis

PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk (ICBP) menyodok masuk jajaran 10 besar saham berkapitalisasi pasar terbesar. Meski menurut analis saham ICBP menarik, ada beberapa tantangan

Seperti yang diungkapkan analis BNI Sekuritas, William Siregar. Ia menilai bahwa program keluarga harapan (PKH) godokan Pemerintah tidak cukup menyokong kinerja ICBP. Malahan menurutnya yang bisa mengangkat kinerja adalah event-event yang berkaitan langsung kepada masyarakat. Misalnya pameran makanan dan aspek lainnya Daftar Poker.

William juga menyoroti beberapa tantangan dalam pengembangan bisnis ICBP. Pertama, bahan baku indomie yaitu gandum yang diimpor dari Australia. “Secara year to date harga gandum meningkat dan berpotensi menurunkan margin ICBP,” ucapnya kepada Kontan.co.id, Senin (10/12).

Kedua, produk indomie buatan ICBP secara pertumbuhan permintaan tidak terlalu tumbuh signifikan sampai 5-10 tahun kedepan. Ia menilai masyarakat sudah sadar akan kesehatan sehingga mengurangi mengkonsumsi mie instan. “Penjualan bisa bertumbuh tapi tidak signifikan. Paling tidak tumbuh single digit saja,” tandasnya.

Ketiga adalah persaingan ketat dimana semakin banyak produsen makanan asing yang masuk ke Indonesia. Seperti Samyang yang bisa menjadi pesaing utama ICBP. William pun menyarankan untuk ICBP tidak mengurangi biaya iklan demi menarik perhatian pasar akan produknya.

Terakhir, William menuturkan bahwa untuk tahun depan, akan lebih baik jika Indofood mengenalkan produk baru yang berpotensi disukai masyarakat. Salah satunya produk susu. “Masyarakat sekarang sudah cerdas untuk memilih mengkonsumsi produk yang diinginkan. Dan kedepan yang potensial diminati adalah produk yang baik untuk kesehatan seperti susu,” imbuhnya.

Bicara soal prospek ICBP tahun depan, emiten ini dikabarkan tengah menyiapkan sesuatu yang spesial untuk menyambut hari jadi Chitato yang ke 30 tahun. Perusahaan itu juga akan berinovasi pada produk sereal susu terbarunya yakni GoToGo yang baru di launching pada pelaksanaan Asian Games 2018.

“Kalau dilihat peminat produk dari Indofood sendiri dari semua kalangan. Baik kalangan menengah kebawah hingga kalangan menengah atas. Apalagi masih banyak rencana pengembangan produk yang akan dilakukan ICBP. Sehingga bisa dipastikan bisnis masih menarik untuk dikembangkan,” kata William.

William pun memperkirakan penjualan ICBP sampai akhir tahun 2018 mencapai Rp 38,3 triliun dengan laba bersih Rp 4 triliun. Sementara tahun depan, ia optimis kinerja naik dengan perolehan penjualan Rp 41,5 triliun dan laba bersih Rp 4,3 triliun. Dengan berbagai tantangan tersebut, William Siregar pun merekomendasikan menahan menjual saham ICBP dengan target harga Rp 9.500 per saham.